Jangan Beli HP Kamera diBawah Layar, Kecuali Jika Ingin Seperti Saya

Jangan Beli HP Kamera diBawah Layar, Kecuali Jika Ingin Seperti Saya

Baru-Baru ini, HP kamera dibawah layar terasa seperti teknologi yang sangat nyata, tetapi hanya karena Anda dapat membeli telepon dengan perpaduan kamera dan layar mutakhir ini, bukan berarti Anda harus membelinya.

Diminggu ini, baik Samsung dan Xiaomi meluncurkan Smartphone baru yang menampilkan kamera selfie tersembunyi, dan keduanya adalah produk nyata yang benar-benar dapat Anda beli; mengesampingkan fakta bahwa Xiaomi Mi Mix 4 tetap menjadi eksklusif China untuk saat ini, setidaknya.

Apakah Boleh Membeli HP Kamera dibawah Layar?

Pertama, mari kita simpulkan. HP Kamera dibawah layar telah menjadi permainan akhir selfie selama beberapa tahun sekarang, sejak Apple melangsingkan bezel iPhone X dan memperkenalkan takiknya yang terkenal. Tidak lama kemudian produsen Android utama mengikutinya, dengan cepat bekerja untuk mencukur takik ke bentuk terkecil – dan paling tidak mencolok, yang pada gilirannya memberi jalan pada tren saat ini untuk guntingan kamera selfie ‘lubang’, melayang terlepas dari bezel ponsel.

Sementara itu, beberapa perusahaan sedang mengerjakan cara untuk menghapus kamera selfie dari layar sepenuhnya dan memberikan pemilik ponsel layar penuh yang sebenarnya. Ini memunculkan (tidak ada permainan kata-kata) ke kamera pop-up, tersembunyi di dalam bodi ponsel dan meluncur ke atas saat dibutuhkan.

Xiaomi dan Honor menjadi sedikit lebih berani dengan perangkat seperti Mi Mix 3 dan Magic 2 , yang masing-masing memiliki seluruh bagian belakang ponsel yang digeser ke atas untuk menampilkan kamera. Samsung dan Asus memiliki modul kamera belakang yang sebenarnya membalik telepon untuk menghadap ke depan.

Yang lebih aneh lagi adalah Nubia Z20 dan Vivo Nex Dual Display , yang menampilkan layar sekunder di bagian belakang ponsel. Alih-alih mengambil selfie atau panggilan video dari depan, Anda membalik telepon dan menggunakan layar sekunder ini bersama dengan kamera belakang.

TRENDING :  Ikatan Cinta 7 Agustus 2021: Berbisik pada Elsa, Apa yang Dikatakan Andin?

Jika ada satu kesamaan dari kumpulan solusi ini, itu adalah bahwa mereka canggung. Kamera pop-up, kamera slide-out, dan modul flipping semuanya menambah penundaan penting – terutama untuk face unlock – belum lagi peningkatan risiko kegagalan dari bagian yang bergerak tambahan. Tampilan belakang tidak lagi tahan lama, membuat penurunan dua kali lebih mungkin menjadi bencana, terutama karena membuat casing hampir tidak mungkin. Dan itu bahkan tidak dimulai dari betapa canggungnya penampilan mereka.

Jadi Anda bisa melihat mengapa industri menaruh harapannya untuk menyembunyikan kamera selfie di bawah layar ponsel. Tidak ada yang harus muncul, meluncur, atau membalik; Anda tidak perlu menambahkan tampilan tambahan; dan sepintas ponsel masih terlihat… biasa saja.

Pabrikan Cina ZTE adalah yang pertama memasukkan teknologi ke dalam telepon yang sebenarnya: Axon 20 5G . Masuk akal ini adalah perangkat kelas menengah, mengakui bahwa Anda mungkin tidak harus meminta konsumen untuk membayar harga premium untuk teknologi generasi pertama yang goyah.

Dan itu goyah. Menempelkan kamera di bawah layar menimbulkan dua tantangan utama: menyembunyikan kamera tanpa mengurangi kualitas tampilan, dan berusaha untuk tidak mengurangi kualitas kamera meskipun harus memotret melalui kisi-kisi piksel.

Pada generasi pertamanya, ZTE juga tidak dapat menyelesaikan tantangan ini dengan baik. Alih-alih tidak terlihat, kamera selfie berada di belakang kotak berpiksel – sulit dikenali pada latar belakang hitam tetapi terlihat jelas pada layar yang lebih terang atau pada sudut tertentu. Sementara selfie tampak lembut, kurang terekspos, dan kurang detail.

Kedua kalinya, HP kamera dibawah layar pada ZTE Axon 30 – meskipun saya sendiri tidak memiliki kesempatan untuk mengujinya – tampaknya benar-benar sulit dikenali; juri masih keluar pada kualitas foto, meskipun.

TRENDING :  Super.. Ternyata Kita Bisa Mendapatkan Uang Dari Google Maps, Begini Caranya...

Xiaomi Mi Mix 4 , diluncurkan minggu ini di Cina, tampaknya cocok untuk ZTE. Mengikuti gambar resmi Xiaomi dan beberapa video langsung YouTube, sejujurnya sulit untuk melihat kamera selfie secara langsung, bahkan mengetahui di mana mencarinya. Xiaomi mungkin telah memecahkan masalah ini pada perjalanan pertama.

Selfie adalah cerita yang berbeda. Bahkan Lu Weibing – salah satu wakil presiden senior Xiaomi – mengakui di Weibo bahwa kualitas tampilan adalah prioritas, dan siapa pun yang peduli dengan kualitas selfie harus membeli ponsel yang lebih tradisional.

Saya cenderung setuju. Tampilan layar penuh menawarkan pengalaman tampilan yang fantastis (saya pribadi sedih ketika OnePlus pindah dari kamera pop-up untuk 8 Pro ), dan saya selalu memiliki titik lemah untuk berbagai ponsel yang mencoba menawarkan layar tanpa gangguan.

Tapi ada satu kualifikasi penting di sini: Saya tidak mengambil foto narsis. Seperti, pernah.

Tentu, saya akan menguji kamera selfie ketika saya meninjau sebuah handset – itu bagian dari pekerjaan – tetapi dalam keseharian saya, saya tidak mengambilnya sama sekali. Saya akan melakukan panggilan video yang aneh, dan terkadang menggunakan penguncian wajah, tetapi saya hampir dapat mengelola tanpa kamera selfie sepenuhnya.

Saya kemungkinan besar dalam minoritas, dan mungkin menyusut pada saat itu. Jika Anda menggunakan kamera selfie – baik itu untuk mengambil foto, panggilan video keluarga, atau membuang video di TikTok – Anda sebaiknya tidak membeli salah satu ponsel ini. Belum atau tidaknya.

Bahkan versi teknologi Xiaomi yang dipoles secara teknis masih merupakan generasi pertama, seperti halnya Samsung. Oppo telah memamerkan prototipe – dua kali – tetapi belum memasukkannya ke dalam ponsel yang sebenarnya dan ZTE telah meluncurkan iterasi kedua, tetapi itu bukan pemain utama di pasar global.

TRENDING :  Inilah Produk Smartphone Terbaru Honor yang Rilis di 2021, Yuk Upgrade!

Bahkan, jika Anda berada di Barat, Anda memiliki pilihan yang cukup terbatas: ZTE Axon 20, dengan teknologinya yang canggih, atau Samsung Galaxy Z Fold 3 yang baru . Diumumkan minggu ini, dan dijual pada akhir Agustus, ponsel lipat andalan ini memiliki kamera yang dibangun di bawah layar lipat internalnya, dengan penembak lubang punch yang lebih tradisional di layar luar.

Untuk ponsel yang mulai dari US$1.799/Rp25.926.198, sejujurnya agak mengejutkan bahwa Samsung mengirimkannya dengan kamera ini. Kamera disembunyikan oleh array segi delapan dari piksel spasi yang entah bagaimana bahkan lebih terlihat daripada iterasi pertama ZTE. Ketika saya mencoba telepon minggu ini, cukup sulit untuk mengabaikannya.

Anda mungkin berpikir bahwa kamera yang lebih terlihat berarti bahwa, berbeda dengan Xiaomi, Samsung telah memprioritaskan kualitas foto – tetapi sensor 4Mp yang dimainkan menderita kabut lembut yang sama dan eksposur buruk yang mengganggu setiap versi lain dari teknologi ini saat ini di luar sana. Fold 3 mendapat sedikit umpan karena masih ada kamera selfie biasa di bagian depan, tetapi dalam hal ini, mengapa tidak melakukan seperti yang dilakukan Huawei dan membuang kamera internal sepenuhnya?

Sangat mudah untuk terjebak dalam kegembiraan kamera tak terlihat dan teknologi tampilan mutakhir, tetapi Anda hanya perlu melihat Galaxy Z Fold pertama sebagai pengingat betapa mudahnya pengadopsi awal.

Dua tahun kemudian, Samsung telah memperbaiki teknologi lipatnya, dengan Z Flip 3 secara khusus tiba-tiba tampak seperti proposisi arus utama. Saya akan memberikannya setidaknya selama itu sebelum Anda menyukai teknologi kamera terbaru (yang tidak terlalu) ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *