Shutterstock

3 Alasan Anda Harus Membeli NFT Dan 1 Alasan Tidak Harus Membeli

Setiap kali saya mencoba menjelaskan NFT kepada orang baru, responsnya selalu sama: Alis terangkat, ekspresi tidak percaya bercampur dengan sedikit rasa jijik, dan tawa yang tertahan.

Kemudian, pertanyaan yang sama setiap saat: “Mengapa seseorang membeli itu?”

Meskipun NFT mungkin halus dan tidak berwujud – dan sulit bagi kolektor seni fisik untuk memahami dan menghargai – saya yakin mereka dapat memiliki nilai. Menurut Reuters, NFT senilai lebih dari $25 miliar berpindah tangan pada tahun 2021 , sehingga banyak orang berpikir mereka juga memiliki nilai.

Pada catatan itu, saya pikir setidaknya ada tiga alasan bagus untuk membeli NFT — dan satu alasan besar untuk tidak melakukannya. Tapi pertama-tama, apa itu NFT?

Apa itu NFT?

NFT, atau non-fungible tokens , adalah string data unik yang hidup di blockchain. Secara khusus, kebanyakan dari mereka hidup di blockchain Ethereum. Itu adalah blockchain pertama yang memungkinkan penyimpanan data yang tidak dapat dipertukarkan pada tahun 2015.

String data unik ini dapat berupa dokumen hukum dan catatan medis. Namun, salah satu aplikasi pertama – “penyimpanan” karya seni digital – sangat populer sehingga menjadi identik dengan istilah NFT itu sendiri.

Jika karya seni digital hidup di situs web, itu dapat disalin dan ditempelkan tanpa hukuman. Tetapi jika diunggah ke blockchain sebagai NFT, hanya ada satu. Itu menjadi “asli”, sehingga bisa mendapatkan harga yang lebih tinggi dari kolektor.

Saat Anda membeli NFT di pasar seperti OpenSea, NFT akan ditambahkan ke dompet kripto Anda . Anda (biasanya) tidak menerima sesuatu yang nyata atau bahkan hak cipta. Anda hanya mendapatkan hak untuk mengatakan, “Kera Bosan ini adalah milikku.”

Di satu sisi, NFT seperti sertifikat kepemilikan untuk seni digital yang hidup di blockchain .

Sekarang, untuk menggemakan Tom yang berusia 63 tahun di klub Toastmasters saya, “Mengapa seseorang membeli itu? ”

Tiga Alasan Mengapa Anda Harus Mempertimbangkan Membeli NFT

Keputusan untuk membeli NFT mungkin tergantung pada bagaimana Anda menghargai karya seni dan barang koleksi, Ini mungkin juga dipengaruhi oleh cara Anda mengukur diri sendiri terhadap rekan-rekan Anda.

1. Untuk mendukung artis A _

Penjualan NFT melakukan sesuatu yang secara objektif positif bagi dunia: mereka menghasilkan aliran pendapatan yang sama sekali baru bagi para seniman. Seniman digital Beeple tidak pernah menjual cetakan lebih dari $100 sampai NFT kolasenya Everydays: The First 5000 Days terjual seharga $69 juta di Christie’s .

Bintang meme internet yang tidak disengaja mungkin bukan artis. Tapi mereka juga berhak atas kompensasi atas ciptaan mereka. Contohnya, internet bersukacita ketika Zoë Roth yang berusia 21 tahun menjual meme yang ada di mana-mana, Disaster Girl seharga $500.000 untuk melunasi hutang mahasiswanya.

TRENDING :  Indikator Forex Terbaik untuk Trading Harian

Harga NFT tidak selalu mencapai enam angka. Namun, banyak artis membuat bisnis sampingan yang bagus dengan menjualnya dengan harga sekitar $250 per pop. Tentu, mereka hanya mendapatkan $150 karena biayanya sekitar $100 untuk mencetak setiap NFT – tetapi biaya kurasi galeri NFT di OpenSea tidak terlalu jauh dari biaya dunia nyata untuk menyewa stan di sebuah pertunjukan seni.

Meskipun NFT telah menghasilkan pendapatan bagi beberapa artis, mereka telah menjadi sakit kepala besar bagi yang lain. Tidak ada diskusi tentang NFT yang lengkap tanpa menyebutkan penipuan yang merajalela yang menjangkiti pasar.

Masalahnya sangat buruk sehingga Cent, pasar yang menjual Tweet pertama Jack Dorsey sebagai NFT, telah menangguhkan penjualan sampai mereka memiliki solusi untuk melindungi pemilik hak cipta.

Dengan asumsi bahwa NFT itu sah, membelinya – apakah itu seharga $200 atau $20.000 – pasti akan membuat hari artis dan mendukung bisnis mereka.

2. Untuk Kegembiraan Mengumpulkan Karya Seni

Sebagai manusia, kami telah mengumpulkan seni selama ribuan tahun, dengan bangga memajangnya di rumah kami untuk dikagumi para tamu.

Mungkin itu sebabnya kita sebagai spesies berjuang keras dengan konsep NFT. Apa gunanya memiliki seni yang tidak bisa Anda gantung di mana pun?

Namun, membayar uang dunia nyata untuk seni yang tidak dapat Anda sentuh bukanlah hal baru. Perusahaan monetisasi game DMarket memperkirakan bahwa pemain membeli dan memperdagangkan item kosmetik dalam game senilai $40 miliar pada tahun 2020 saja , jauh melampaui pasar NFT. Dan kosmetik itu tidak selalu unik atau dapat dijual kembali seperti NFT.

“Mungkin itu sebabnya kita sebagai spesies berjuang keras dengan konsep NFT. Apa gunanya memiliki karya seni yang tidak bisa digantung di mana pun?”

Oke, jadi pasar menghargai seni digital. Pertanyaannya tetap: mengapa?

Jika Anda membeli seni murni untuk perasaan mengetahui bahwa Anda memilikinya, maka NFT memberikan nilai yang sama dengan seni fisik. NFT sering kali datang dengan penggunaan hak cipta yang terbatas. Jadi tidak ada yang menghentikan Anda untuk mencetak dan menampilkannya di rumah Anda.

Anda juga dapat menampilkan NFT Anda di galeri seni virtual Anda sendiri. Kemudian mereka dapat dilihat oleh jutaan orang–bukan hanya pengunjung rumah Anda.

Galeri seni virtual mungkin menjadi lebih umum saat kita memasuki metaverse — di mana bahkan orang yang paling skeptis sekalipun mungkin akan terkesan dengan lorong yang penuh dengan NFT Kera Bosan . Pada saat itu, kami bahkan mungkin memiliki teknologi untuk memverifikasi keaslian NFT secara real-time. Itu fitur yang tidak ada di dunia seni fisik.

TRENDING :  5 Hal Yang Harus Diperiksa Saat Memilih Platform Trading

3. Untuk Hak Membual

Berbicara tentang NFT Kera Bosan (yang sekarang dijual seharga $ 1 juta lebih), beberapa orang hanya membeli NFT untuk mengatakan bahwa mereka memilikinya.

Dan hei, siapa aku untuk menilai? Beberapa orang kaya melakukan hal-hal yang mengerikan dan egois dengan uang mereka. Sebagai perbandingan, membayar $590.000 untuk kucing pop-tart pelangi terbang cukup tidak berbahaya.

Plus, bahkan jika pembeli anonim membeli Nyan Cat untuk alasan mementingkan diri sendiri, penjualan tiket tinggi memicu badai perhatian media, merangsang penjualan NFT untuk artis kecil yang tak terhitung jumlahnya.

Kolektor NFT “beli-itu-jadi-kita-memiliki-nya” favorit saya adalah Musik 3F yang berbasis di Dubai. Mereka tidak malu memamerkan NFT mana yang telah mereka tambahkan ke koleksi mengesankan mereka. Koleksi itu termasuk kumpulan dari Bored Apes, Disaster Girl (ya, itu mereka!) dan video Charlie Bit My Finger .

Namun, jika Anda bertanya kepada saya, inti dari koleksi mereka – yang mereka bayar untuk Ethereum senilai $ 1 juta – adalah NFT dari New York Times yang menyindir NFT.

Secara alami, NFT yang paling layak dibanggakan, seperti yang mewakili meme terkenal atau potongan sejarah internet, juga beberapa yang paling diinginkan. Ingat: $590.000 bukanlah tawaran untuk Nyan Cat — itu adalah tawaran tertinggi.

Jadi, ya, menyombongkan diri saja mungkin merupakan alasan terlemah untuk membeli NFT. Tapi itu menjadi lebih dapat dibenarkan dengan harga yang lebih rendah.

Sebagai contoh, katakanlah Anda dan teman Anda menyembah Salt Bae (ironisnya atau sebaliknya). Membayar $140 untuk NFT dari dia yang melakukan pekerjaannya mungkin sepadan bagi Anda untuk menahannya di atas kepala teman-teman Anda.

Sekarang, hak membual dan artis pendukung semuanya baik-baik saja. Tetapi apakah ada alasan moneter mengapa Anda mungkin ingin membeli NFT?

Nah, selain NFT yang menyertakan ekstra seperti tiket konser dan kesempatan untuk bertemu pembuatnya, tidak ada alasan yang bagus untuk membeli NFT.

Tunggu, tunggu — bagaimana dengan investasi?

Oh ya, orang-orang melakukan itu. Dan mereka tidak seharusnya.

Satu Alasan Besar Mengapa Anda Tidak Harus Membeli NFT

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, volume perdagangan NFT mencapai $25 miliar pada tahun 2021. Namun, yang lebih menarik adalah pasar resale mencapai $15 miliar.

Ini memberitahu kita bahwa investor NFT keluar dari pasar secara massal atau menghasilkan banyak uang. Misalnya, katakanlah Anda membeli NFT Kera Bosan pada Juli 2021 dan membaliknya pada Februari 2022. Dalam hal ini, Anda akan mendapat untung $90.000 yang luar biasa. Tidak buruk untuk hanya setengah tahun “HODling.”

TRENDING :  Cara Trading Koreksi Pasar di Forex

Apakah itu berarti NFT adalah investasi yang bagus? Tidak. Itu hanya berarti bahwa beberapa “investor” beruntung.

Seperti kata pepatah lama, melihat ke belakang adalah 20/20. Tanpa rasio P/E , kinerja sektor, float, atau analitik prediktif lainnya yang kami miliki, hampir tidak mungkin untuk memilih NFT “pemenang” yang akan bernilai dua kali lipat besok.

“Apakah itu berarti NFT adalah investasi yang bagus? Tidak. Itu hanya berarti bahwa beberapa “investor” beruntung.”

Investasi spekulatif terutama didorong oleh hype, yang merupakan nyonya yang berubah-ubah. Tentu, NFT Snoop Dogg dijual seharga $12.000 hari ini. Tapi mereka bisa bernilai hanya $1.200 (atau $120) besok saat pasar beralih ke koleksi selebriti berikutnya.

Saat Anda membeli NFT dengan mempertimbangkan keuntungan modal, Anda mengandalkan seseorang di masa depan untuk membelinya dengan harga lebih tinggi. Harga yang lebih tinggi itu perlu melampaui APY dari dana indeks di mana uang Anda bisa saja terapresiasi dengan relatif aman.

Seperti seni di alam fisik, sebagian besar NFT tidak akan menghargai atau mempertahankan banyak nilainya dalam jangka panjang. Dengan sifatnya yang tidak dapat dipertukarkan, yaitu unik, setiap kumpulan pembeli potensial NFT lebih terbatas daripada Ethereum yang Anda beli.

NFT Bermerek Perusahaan Tidak Akan Membantu Banyak Investor

Kartu liar lainnya adalah gelombang pasang NFT bermerek korporat yang masuk. Adidas, Pizza Hut, Ubisoft, Taco Bell, dan lainnya telah menyatakan rencana untuk segera memperkenalkan koleksi NFT pesanan mereka sendiri.

Itu bagus untuk kesadaran NFT tetapi tidak terlalu bagus untuk nilai jangka panjang. Sejarah memberi tahu kita bahwa ketika pasar spekulatif dibanjiri terlalu banyak produk sekaligus, penawaran melebihi permintaan dan nilai merosot.

Hal yang sama terjadi pada kartu bisbol di tahun 1990-an. Terlalu banyak pemain besar yang masuk sekaligus, menuangkan kartu ke pasar sampai tidak ada kartu langka yang tersisa. Pasar kartu olahraga hanya mengoreksi dirinya sendiri setelah tiga dari lima pembuat kartu utama menarik diri dari pasar yang mengurangi pasokan.

Menariknya, Bitcoin tetap kebal dari dilusi perusahaan karena satu alasan sederhana: sistem check and balances bawaan. Anda tidak dapat menuangkan Bitcoin ke pasar — ​​Anda hanya dapat menambangnya dengan tetesan yang stabil dan terkendali.

NFT tidak memiliki perlindungan seperti itu. Tidak ada yang menghentikan kelebihan pasokan produk baru untuk mengeringkan kumpulan pembeli yang sudah dangkal. Dan itu menempatkan nilai jangka panjang NFT saat ini dalam risiko yang parah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.