Shutterstock

Apa Itu Sekuritas NFT?

Pada tahun 2020, volume perdagangan NFT hanya $21,7 juta . Pada tahun 2021, itu meledak menjadi $ 40 miliar .

Banyak pembeli NFT yang hanya tertarik untuk mendukung artis indie favoritnya. Dan yang lain mungkin hanya mengisi galeri seni digital mereka atau mengklaim hak membual karena “memiliki” meme dan gif terkenal.

Tetapi sebagian besar pembeli NFT adalah investor bonafide yang melihat NFT sebagai demam emas berikutnya di era digital. Dan mengingat pasar NFT sekunder mencapai $15 miliar tahun lalu , banyak dari mereka menjadi kaya.

Ketika investor mulai membalik aset untuk keuntungan besar, itu menimbulkan pertanyaan: Apakah aset ini sekuritas? Haruskah mereka diatur? Jika tidak, kesalahan langkah apa yang akan menempatkan investor NFT di garis bidik SEC?

Mari kita selidiki apakah NFT harus dianggap sebagai sekuritas.

Apa itu NFT?

NFT, atau non-fungible tokens , adalah string data unik yang hidup di blockchain.

Untuk memahami NFT, pertama-tama kita harus memahami di mana mereka dibuat dan disimpan: blockchain.

Blockchain seperti buku besar data online raksasa. Mereka dapat ditambahkan dan dibaca tetapi tidak pernah diedit. Pikirkan dinding batu raksasa di alun-alun kota tempat orang dapat memahat data penting — tetapi tidak pernah menghapus data tetangga mereka.

Blockchain Bitcoin dihasilkan pada awal 2009 dan masih beroperasi hingga sekarang. Tapi itu hanya bisa digunakan untuk menyimpan data keuangan. Dengan Ethereum, pengguna dapat menyimpan semua jenis data di blockchain-nya. Ini memungkinkan penyimpanan non-fungibles , yaitu string kode yang unik.

Implikasi dari menyimpan data unik ke blockchain yang aman dan terdesentralisasi tidak terbatas — kami dapat menyimpan catatan medis di sana, data hukum, dan tentu saja, kepemilikan karya seni.

Saat Anda membeli NFT di OpenSea, Anda tidak membeli .JPG atau bahkan hak cipta untuk menggunakan karya seni tertentu. Anda baru saja membeli serangkaian data di blockchain yang mengatakan: “Chris memiliki NETFLIX 2087 oleh Beeple.”

Singkatnya, NFT adalah “sertifikat kepemilikan” yang disimpan di blockchain Ethereum yang menyatakan bahwa satu orang atau kelompok tertentu “memiliki” karya seni digital.

Apa Itu Sekuritas?

Sekuritas adalah aset keuangan yang dapat diperdagangkan. Saham, obligasi, opsi, futures, dan uang kertas adalah contoh sekuritas yang umum.

Khususnya, semua sekuritas dapat dipertukarkan , artinya dapat dipertukarkan. Sepuluh saham AAPL Anda sama baiknya dengan 10 saham AAPL saya. Seperti seperempat dan uang kertas, tidak ada yang secara fungsional membedakan satu bagian AAPL dari yang berikutnya.

TRENDING :  3 Alasan Anda Harus Membeli NFT Dan 1 Alasan Tidak Harus Membeli

Ada empat jenis sekuritas: Ekuitas, hutang, hibrida, dan derivatif.

Sekuritas ekuitas mewakili sebagian kepemilikan dalam entitas seperti bisnis. Jika kedengarannya sangat mirip saham, itu karena memang begitu. Saham adalah contoh sekuritas ekuitas yang paling sering dikutip.

Sekuritas utang merupakan pinjaman dengan persyaratan yang telah ditentukan sebelumnya pada ukuran, tanggal perpanjangan, dan, tentu saja, tingkat bunga. Contoh paling umum dari sekuritas hutang adalah obligasi. Seperti kebanyakan sekuritas hutang, obligasi memberikan hak kepada pemegangnya untuk pembayaran pokok secara teratur, ditambah bunga.

Sekuritas hibrida mengandung elemen dan karakteristik beberapa jenis sekuritas. Contoh sekuritas hibrida yang sering dikutip adalah obligasi konversi, sekuritas utang yang dapat dikonversi menjadi sejumlah saham yang telah ditentukan sebelumnya.

Derivatif adalah sekuritas yang harganya berasal dari nilai aset yang mendasarinya. Misalnya,ketika Anda membeli minyak berjangka di NYMEX, Anda tidak membeli minyak; Anda membeli hak untuk membeli minyak dengan harga tertentu nanti (yah, secara teknis, kewajiban). Karena kontrak berjangka minyak didasarkan pada harga minyak hari ini, itu menjadikannya contoh klasik dari derivatif.

Jadi, Apakah Sekuritas NFT?

Untuk mengetahui apakah NFT adalah sekuritas, mari kita lihat daftarnya.

NFT tidak memenuhi kriteria untuk surat utang. Mereka hampir tidak memiliki DNA dengan ikatan dan tidak mewakili pinjaman yang dibuat untuk atau oleh artis.

Dengan logika itu, NFT juga tidak sesuai dengan tagihan untuk sekuritas hibrida.
Bagaimana dengan derivatif? NFT terlalu sederhana untuk menjadi turunan. Mereka mungkin rumit dalam konsep, tetapi mereka cukup mudah sebagai aset. Mereka hanya karya seni dan tidak mewakili aset dasar lainnya .

Itu meninggalkan kita dengan sekuritas ekuitas. Mungkin tampak aneh membandingkan bagian NVIDIA dengan karya seni digital seekor kucing bertopi koboi. Tetapi saham dan NFT memiliki kesamaan yang mengejutkan:

  • Keduanya mewakili kepemilikan
  • Kekuatan pasar eksternal mendorong nilai-nilai mereka
  • Keduanya diharapkan mengalami apresiasi modal (dalam beberapa kasus), dan,
  • Keduanya dianggap sebagai “investasi” yang baik oleh pemain tertentu
  • Tetapi pada saat yang sama, kolektor NFT telah mampu mencegah regulator dengan mengulangi pembelaan sederhana: “Hei, man, mereka hanya seni.”

Hebatnya, pertahanan ini berhasil. Meskipun NFT melintasi garis antara produk dan keamanan, SEC mendiskualifikasi mereka sebagai sekuritas (untuk saat ini) karena mereka gagal dalam Tes Howey.

Apakah NFT Lulus Tes Howey?

Menurut SEC , agar aset memenuhi syarat sebagai sekuritas, penjualan aset tersebut harus lulus uji Howey.

Tes Howey menemukan asal-usulnya dalam kasus Mahkamah Agung 1946 SEC v. WJ Howey Co. Kembali di tahun 40-an, Perusahaan Howey menjual sebidang kebun jeruk ke penduduk Florida, mendapatkan akses kembali melalui sewa, dan menjual buah yang ditanam di properti untuk mendapatkan keuntungan — yang kemudian dibagikan kepada pemilik tanah.

TRENDING :  Perlu Anda Ketahui Apa itu NFT Real Estate?

Jelas, pengaturan sewa kembali ini melibatkan kontrak investasi. Tapi Howey gagal mendaftarkan transaksi dengan SEC. SEC menetapkan tes Howey untuk membantu bisnis masa depan menghindari kesalahan ini.

Menurut tes Howey, transaksi memenuhi syarat sebagai “kontrak investasi” (dan dengan demikian aset yang dipertukarkan memenuhi syarat sebagai keamanan) jika mencakup tiga faktor:

  1. Investasi uang
  2. Perusahaan bersama (yaitu tujuan bersama antara investor dan mereka yang menjual aset)
  3. Harapan yang masuk akal atas keuntungan yang diperoleh dari usaha orang lain

SEC telah menggunakan tes Howey untuk mengklasifikasikan ICO tertentu (penawaran koin awal alias IPO untuk kripto) sebagai kontrak investasi, sehingga mengkualifikasikan kripto yang mendasarinya sebagai keamanan yang dapat diatur.

Mengapa NFT Bukan Sekuritas

NFT berhasil lolos karena gagal memenuhi syarat nomor tiga dari tes Howey.

Anda tahu, tidak seperti pendiri kripto penipuan tertentu yang tidak akan saya sebutkan, pembuat NFT umumnya tidak menyebut produk mereka “investasi.” Mereka mencetaknya, men-tweet tentang mereka untuk menghasilkan buzz, dan menjualnya sebagai produk.

Setelah titik itu, beberapa NFT mereka mungkin naik nilainya karena pasokan terbatas dan permintaan tinggi. Tapi sejauh menyangkut pencipta, mereka hanya menjual produk, bukan investasi. Tidak ada ekspektasi tertulis antara pembeli dan penjual bahwa harga NFT akan melambung.

Itu perbedaan penting karena langsung melabeli aset digital Anda “investasi yang baik” adalah cara yang pasti untuk mengundang pengawasan peraturan dan diklasifikasikan sebagai keamanan.

Singkatnya, NFT mungkin memiliki banyak kesamaan dengan saham, tetapi mereka bukan sekuritas karena mereka tidak dijual dengan harapan keuntungan. Keuntungan modal bukan bagian dari proposisi nilai awal NFT kepada pembeli.

Sebaliknya, NFT dipasarkan murni sebagai seni dan koleksi. Mereka tidak dapat diklasifikasikan sebagai sekuritas hanya karena nilainya meningkat.

Haruskah Investor NFT Khawatir Tentang Regulasi?

Untuk saat ini, investor NFT tidak perlu khawatir…tetapi mereka harus waspada. NFT sudah berjalan dengan baik, karena SEC telah mengatur aset digital lainnya. Berikut adalah beberapa tempat di mana NFT bisa salah langkah dan tergelincir ke dalam jurang regulasi:

Penjualan Sekunder/Redistribusi Laba

Ketika Zoë Roth melelang Disaster Girl NFT-nya seharga $473.000 , dia menyertakan persyaratan kontrak yang menyatakan bahwa setiap kali dijual lagi , dia juga akan mendapatkan bagian dari penjualan itu .

TRENDING :  9 Aplikasi Crypto Terbaik di 2022

Ketentuan seperti itu menjadi lebih umum di antara artis yang ingin menghasilkan pendapatan pasif dari penjualan NFT mereka — dan mereka juga menarik perhatian SEC, menyiratkan perusahaan bersama dan keuntungan yang diharapkan di kemudian hari.

Pasar Sekunder

NFT dapat menghindari pengawasan peraturan karena pembuat konten tidak memasarkannya sebagai investasi.

Tapi bagaimana dengan investor yang membelinya? Apa yang terjadi ketika mereka memasarkannya sebagai investasi yang sesuai untuk menarik investor lain dan menaikkan nilai secara artifisial?

Penjualan NFT sekunder mencapai $15 miliar pada tahun 2021 , menimbulkan pertanyaan: Berapa lama sampai subpopulasi pembeli tertentu, investor, menjadi terlalu keras untuk diabaikan oleh regulator?

Pemasaran Perusahaan

Orang terkadang lupa bahwa Bitcoin dimulai seperti NFT: teknologi baru yang keren yang tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi investasi.

Namun, begitu nilai naik, pasar muncul untuk memfasilitasi perdagangan–dan banyak dari pasar ini tidak ragu-ragu untuk memasarkan barang dagangan mereka sebagai “investasi”.

Bitcoin telah berhasil menghindari menjadi sekuritas karena tidak memiliki kepemimpinan atau otoritas pusat .

Tetapi NFT memiliki jejak kertas yang jelas yang mengarah kembali ke penciptanya. Jadi, jika suatu hari Anda mencetak NFT di situs web yang memasarkan kreasi Anda sebagai investasi, SEC mungkin datang untuk Anda berdua!

Kepemilikan Sebagian AKA Fraksinasi

Secara historis, ketika Anda dapat membeli sebagian kecil dari suatu aset, itu adalah tanda yang jelas bagi SEC bahwa itu adalah kendaraan investasi.

Bagaimanapun, pertahanan “itu hanya seni dan saya menyukainya” runtuh dengan cepat ketika Anda membeli 1/826 lukisan.

Contoh kasus, perusahaan Masterworks , yang menjual sebagian kepemilikan dalam seni fisik, harus mendaftarkan transaksi mereka ke SEC.

Dengan meroketnya harga NFT, berapa lama sebelum pencipta dan investor melakukan “stock split” untuk menarik lebih banyak pembeli?

Kesimpulan

SEC mungkin tidak mengatur NFT sebagai sekuritas hari ini. Tetapi jika komunitas investasi tidak hati-hati, saya rasa itu pada akhirnya dapat berubah.

Jika dan ketika SEC mulai mengatur NFT, saya memperkirakan mereka akan mengatur semuanya . Mereka tidak akan memilih ceri seperti yang mereka lakukan dengan cryptos, karena itu akan membutuhkan terlalu banyak pekerjaan.

Apakah menurut Anda SEC harus mengklasifikasikan NFT sebagai sekuritas dan mulai mengenakan pajak kepada mereka? Beri tahu saya di komentar. Saya ingin tahu untuk mendengar pikiran Anda!

Leave a Reply

Your email address will not be published.