site traffic analytics
Hukum Perikatan: Pengertian, Sumber, Jenis, dan Pelaksanaannya dalam Kehidupan Sehari-hari
Hukum Perikatan: Pengertian, Sumber, Jenis, dan Pelaksanaannya dalam Kehidupan Sehari-hari

Hukum Perikatan: Pengertian, Sumber, Jenis, dan Pelaksanaannya dalam Kehidupan Sehari-hari

Haii teman Radar, kali ini kami akan membahas tentang hukum perikatan dan relevansinya dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai seorang warga negara yang baik, memahami hukum perikatan merupakan hal yang penting untuk menghindari sengketa hukum yang merugikan. Oleh karena itu, dalam pembahasan ini kami akan menjelaskan secara rinci mengenai pengertian, sumber, jenis, dan pelaksanaan hukum perikatan sehingga Anda dapat memahami hak dan kewajiban yang dimiliki serta mampu menjalankan kehidupan dengan lebih baik dan aman dari sengketa hukum.

Pengertian Hukum Perikatan

Definisi Hukum Perikatan

Hukum perikatan adalah bagian dari hukum yang mengatur tentang hubungan hukum antara dua orang atau lebih yang saling mengikat untuk melakukan suatu tindakan atau menghasilkan suatu perbuatan yang menimbulkan akibat hukum tertentu.

Unsur-unsur Hukum Perikatan

Terdapat beberapa unsur yang harus ada dalam suatu hukum perikatan, yaitu:

  1. Ada perbuatan hukum yang dilakukan oleh salah satu atau beberapa pihak yang terlibat dalam perikatan.
  2. Adanya kehendak yang bebas dan suka rela dari pihak yang melakukan perbuatan hukum tersebut.
  3. Adanya keadaan yang memungkinkan untuk menimbulkan akibat hukum tertentu, seperti kewajiban untuk membayar uang atau melakukan suatu tindakan.

Perbedaan Hukum Perikatan dengan Kontrak

Perikatan dan kontrak seringkali disamakan, padahal keduanya memiliki perbedaan. Perikatan merupakan suatu hubungan hukum yang terjadi secara umum, sedangkan kontrak merupakan suatu perikatan yang diikatkan dengan cara tertentu, seperti dibuat dalam suatu akta atau dituangkan dalam bentuk tertulis.

Sumber-sumber Hukum Perikatan

Undang-Undang

1. Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUHPerdata)

KUHPerdata merupakan sumber utama dalam mengatur hukum perikatan di Indonesia. Di dalam KUHPerdata terdapat berbagai pasal yang mengatur tentang hukum perikatan, mulai dari pengertian, jenis, dan pelaksanaan hukum perikatan.

TRENDING :  Cara Mendapatkan Uang Bantuan Rp 2,4 Juta Maret 2021, Daftar Pakai KTP

2. Undang-Undang Lainnya yang Berhubungan dengan Hukum Perikatan

Selain KUHPerdata, terdapat juga undang-undang lain yang berhubungan dengan hukum perikatan, seperti Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen, yang mengatur tentang perikatan dalam hubungan konsumen dan penyedia jasa.

Putusan Pengadilan

1. Putusan Pengadilan Tingkat Pertama

Putusan pengadilan tingkat pertama merupakan keputusan yang dikeluarkan oleh pengadilan pada tingkat pertama, seperti pengadilan negeri atau pengadilan agama.

2. Putusan Pengadilan Tingkat Banding

Putusan pengadilan tingkat banding merupakan keputusan yang dikeluarkan oleh pengadilan pada tingkat banding, seperti pengadilan tinggi.

3. Putusan Mahkamah Agung

Putusan Mahkamah Agung merupakan keputusan yang dikeluarkan oleh lembaga tertinggi di Indonesia dalam hal perselisihan hukum, seperti kasasi atau peninjauan kembali.

Jenis-jenis Perikatan

Perikatan Berdasarkan Sumbernya

1. Perikatan Konvensional

Perikatan konvensional adalah perikatan yang dibuat berdasarkan kehendak para pihak, baik secara lisan maupun tertulis.

2. Perikatan Hukum

Perikatan hukum adalah perikatan yang timbul akibat adanya peristiwa hukum tertentu, seperti akibat kelalaian atau akibat tindakan melawan hukum.

3. Perikatan Pembebanan

Perikatan pembebanan adalah perikatan yang timbul akibat adanya suatu beban atau kewajiban yang diberikan oleh hukum, seperti beban pembayaran ganti rugi dalam suatu kasus.

Perikatan Berdasarkan Kehadiran Pihak-pihak yang Terlibat

1. Perikatan Dua Belah Pihak

Perikatan dua belah pihak adalah perikatan yang melibatkan dua pihak yang saling mengikat dalam suatu hubungan hukum.

2. Perikatan Tiga atau Lebih Pihak

Perikatan tiga atau lebih pihak adalah perikatan yang melibatkan lebih dari dua pihak yang saling mengikat dalam suatu hubungan hukum.

Perikatan Berdasarkan Sifat dan Tujuannya

1. Perikatan yang Tidak Mengikat

Perikatan yang tidak mengikat adalah perikatan yang tidak menimbulkan akibat hukum tertentu, seperti suatu perjanjian yang tidak dibuat secara tertulis dan tidak memiliki akibat hukum yang jelas.

TRENDING :  Perbedaan Asuransi Syariah dan Konvensional

2. Perikatan yang Mengikat

Perikatan yang mengikat adalah perikatan yang menimbulkan akibat hukum tertentu, seperti perjanjian yang dibuat secara tertulis dan memiliki akibat hukum yang jelas.

3. Perikatan yang Bersifat Bermasalah

Perikatan yang bersifat bermasalah adalah perikatan yang memiliki masalah atau kekurangan dalam pelaksanaannya, seperti perjanjian yang dibuat dengan adanya unsur paksaan atau penipuan.

Pelaksanaan Hukum Perikatan

Pemenuhan Perikatan

1. Pemenuhan Perikatan dengan Cara Tunai

Pemenuhan perikatan dengan cara tunai adalah cara pemenuhan kewajiban yang dilakukan dengan membayar uang secara langsung sesuai dengan yang disepakati.

2. Pemenuhan Perikatan dengan Cara Berbeda dari yang Disepakati

Pemenuhan perikatan dengan cara berbeda dari yang disepakati dapat dilakukan jika terdapat kesepakatan antara para pihak atau adanya keadaan yang memaksa.

Pemutusan Perikatan

1. Pemutusan Perikatan Karena Wanprestasi

Pemutusan perikatan karena wanprestasi dapat dilakukan jika salah satu pihak tidak memenuhi kewajibannya sesuai dengan yang telah disepakati.

2. Pemutusan Perikatan Karena Keadaan Memaksa

Pemutusan perikatan karena keadaan memaksa dapat dilakukan jika terdapat keadaan yang menghalangi atau mempersulit pelaksanaan perikatan, seperti adanya bencana alam atau peristiwa yang tidak terduga.

3. Pemutusan Perikatan Karena Kesepakatan Para Pihak

Pemutusan perikatan karena kesepakatan para pihak dapat dilakukan jika terdapat kesepakatan antara para pihak untuk mengakhiri hubungan hukum yang telah terjalin.

Aspek Hukum Perikatan dalam Kehidupan Sehari-hari

Perikatan dalam Hubungan Kerja

Perikatan dalam hubungan kerja antara perusahaan dengan karyawan diatur dalam undang-undang, seperti UU No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.

Perikatan dalam Hubungan Bisnis

Perikatan dalam hubungan bisnis antara pihak-pihak yang terlibat dalam suatu transaksi diatur dalam undang-undang, seperti UU No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen.

TRENDING :  Cara Mengatasi Sesak Nafas dengan Cepat dan Aman

Perikatan dalam Hubungan Keluarga

Perikatan dalam hubungan keluarga antara suami istri diatur dalam undang-undang, seperti UU No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan.

Kesimpulan

Hukum perikatan mengatur tentang hubungan hukum antara dua orang atau lebih yang saling mengikat untuk melakukan suatu tindakan atau menghasilkan suatu perbuatan yang menimbulkan akibat hukum tertentu. Hukum perikatan memiliki sumber-sumber hukum, seperti KUHPerdata dan putusan pengadilan, dan juga memiliki jenis-jenis perikatan, seperti perikatan konvensional, perikatan hukum, dan perikatan pembebanan.

Hukum perikatan memiliki banyak relevansi dalam kehidupan sehari-hari, seperti dalam hubungan kerja, bisnis, dan keluarga. Hal ini menunjukkan bahwa pengetahuan tentang hukum perikatan penting untuk dimiliki oleh semua orang agar dapat memahami hak dan kewajiban yang dimilikinya serta mencegah terjadinya sengketa hukum.

Akhirnya, sebagai warga negara yang baik, kita diharapkan untuk memahami hukum perikatan dengan lebih baik agar dapat menjalankan kewajiban kita dengan benar dan menghindari terjadinya sengketa hukum yang merugikan. Kita juga dapat mengonsultasikan masalah hukum perikatan kepada ahli hukum untuk mendapatkan penjelasan yang lebih detail dan jelas mengenai hal-hal yang masih membingungkan. Dengan begitu, kita dapat menghindari pelanggaran hukum dan mampu menjalankan kehidupan dengan lebih baik dan aman dari sengketa hukum.

Cek Berita dan Artikel Radarbatas.com lainnya di Google News.