site traffic analytics

Apa Itu DER dalam Saham dan Bagaimana Cara Membacanya?

Haii teman Radar, Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas tentang DER dalam saham. Mungkin bagi Anda yang baru belajar tentang saham, istilah DER ini masih asing. Jangan khawatir, kami akan membahasnya dengan santai dan mudah dipahami.

DER (Debt to Equity Ratio) atau rasio hutang terhadap ekuitas adalah sebuah metode untuk mengukur seberapa besar hutang yang digunakan oleh suatu perusahaan untuk mendanai asetnya. Dalam hal ini, DER dihitung dengan membagi total hutang perusahaan dengan total ekuitas perusahaan.

Secara sederhana, DER mengindikasikan seberapa besar persentase aset perusahaan yang dibiayai oleh hutang dan seberapa besar persentase aset perusahaan yang dibiayai oleh modal sendiri. Semakin rendah DER suatu perusahaan, semakin sedikit hutang yang digunakan perusahaan dan semakin besar modal sendiri yang digunakan perusahaan.

Mengapa DER Penting dalam Saham?

DER merupakan salah satu indikator kesehatan keuangan suatu perusahaan. Semakin tinggi DER suatu perusahaan, semakin besar risiko kebangkrutan yang akan dialami perusahaan. Oleh karena itu, investor biasanya melihat DER suatu perusahaan sebelum memutuskan untuk membeli saham perusahaan tersebut.

Apabila DER suatu perusahaan terlalu tinggi, artinya perusahaan tersebut menggunakan terlalu banyak hutang untuk mendanai asetnya. Jika terjadi masalah dalam bisnis perusahaan atau krisis ekonomi, perusahaan tersebut mungkin kesulitan untuk membayar hutangnya, sehingga berisiko mengalami kebangkrutan. Investor yang membeli saham perusahaan tersebut juga akan mengalami kerugian.

Bagaimana Cara Membaca DER dalam Saham?

Dalam membaca DER suatu perusahaan, semakin rendah DER suatu perusahaan, semakin baik kondisi keuangan perusahaan tersebut. Idealnya, DER suatu perusahaan sebaiknya di bawah 1, artinya total hutang perusahaan tidak lebih besar dari total ekuitas perusahaan.

TRENDING :  Apa Itu Saham Preferen dan Bagaimana Cara Memilikinya?

Sebagai contoh, apabila suatu perusahaan memiliki DER 0,5, artinya perusahaan tersebut menggunakan 50% modal sendiri dan 50% hutang untuk mendanai asetnya. Jika DER lebih besar dari 1, artinya perusahaan tersebut lebih banyak menggunakan hutang daripada modal sendiri untuk mendanai asetnya.

Kelebihan dan Kekurangan Menggunakan DER dalam Saham

DER adalah salah satu metode yang digunakan investor untuk mengevaluasi saham perusahaan. Namun, penggunaan DER juga memiliki kelebihan dan kekurangan. Berikut ini adalah beberapa kelebihan dan kekurangan menggunakan DER:

Kelebihan Kekurangan
Memberikan gambaran kesehatan keuangan perusahaan secara lebih akurat Tidak memperhitungkan jenis hutang yang dimiliki perusahaan, seperti hutang jangka pendek atau hutang jangka panjang
Mudah dihitung dan diinterpretasikan Tidak memperhitungkan aset yang tidak dibiayai oleh modal sendiri atau hutang, seperti aset berwujud atau aset tak berwujud
Dapat digunakan untuk membandingkan kondisi keuangan perusahaan dengan perusahaan lain dalam industri yang sama Tidak memperhitungkan keuntungan dan kerugian perusahaan dalam jangka panjang

Contoh Penggunaan DER dalam Saham

Sebagai contoh, perusahaan X memiliki total hutang sebesar 500 juta dan total ekuitas sebesar 1 miliar. Maka, DER perusahaan X adalah:

DER = Total Hutang / Total Ekuitas

DER = 500 juta / 1 miliar

DER = 0,5

Dalam hal ini, DER perusahaan X sebesar 0,5 menunjukkan bahwa perusahaan X lebih banyak menggunakan modal sendiri daripada hutang untuk mendanai asetnya. Ini menunjukkan kondisi keuangan perusahaan X yang sehat dan baik untuk diinvestasikan.

Kesimpulan

Dalam investasi saham, investor perlu memperhatikan DER atau rasio hutang terhadap ekuitas suatu perusahaan. DER menunjukkan seberapa besar persentase aset perusahaan yang dibiayai oleh hutang dan seberapa besar persentase aset perusahaan yang dibiayai oleh modal sendiri. Semakin rendah DER suatu perusahaan, semakin sedikit hutang yang digunakan perusahaan dan semakin besar modal sendiri yang digunakan perusahaan.

TRENDING :  Pajak Dividen Saham: Berbagai Hal yang Harus Diketahui

Investor sebaiknya memilih perusahaan dengan DER yang rendah karena ini menunjukkan kondisi keuangan perusahaan yang sehat. Namun, investor juga harus memperhatikan kelebihan dan kekurangan penggunaan DER sebagai indikator kesehatan keuangan perusahaan. Terakhir, jangan lupa selalu melakukan riset terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk membeli saham suatu perusahaan.

Cek Berita dan Artikel Radarbatas.com lainnya di Google News.

Orang Juga Bertanya

Pertanyaan Jawaban
Apa yang dimaksud dengan ekuitas? Ekuitas atau modal sendiri adalah bagian dari aset perusahaan yang dimiliki oleh pemilik perusahaan atau saham pemegang. Ekuitas adalah selisih antara total aset dengan total hutang perusahaan.
Bagaimana cara menemukan total hutang dan total ekuitas suatu perusahaan? Total hutang suatu perusahaan dapat ditemukan pada laporan keuangan perusahaan, sedangkan total ekuitas dapat ditemukan pada laporan neraca perusahaan. Keduanya dapat ditemukan pada bagian laporan keuangan yang berisi tentang posisi keuangan perusahaan.
Apakah DER sama dengan rasio utang? Tidak. Meskipun keduanya terkait dengan pengukuran hutang, DER merupakan rasio antara hutang dengan ekuitas, sedangkan rasio utang adalah rasio antara hutang dengan total aset perusahaan.
Apakah DER perusahaan yang rendah selalu menjamin investasi yang menguntungkan? Tidak. Meskipun DER yang rendah menunjukkan kondisi keuangan perusahaan yang sehat, masih ada faktor-faktor lain yang perlu dipertimbangkan, seperti kinerja perusahaan, situasi pasar, dan faktor-faktor ekonomi lainnya.
Apakah DER yang tinggi selalu menunjukkan kondisi keuangan perusahaan yang buruk? Tidak selalu. DER yang tinggi dapat menunjukkan perusahaan sedang mengalami fase ekspansi dan memerlukan dana tambahan untuk mendanai asetnya. Namun, investor perlu hati-hati dan memperhitungkan risiko yang ada sebelum membeli saham perusahaan dengan DER yang tinggi.