6 Risiko Teratas yang Kamu Hadapi Saat Menggunakan Facebook

6 Risiko Teratas yang Kamu Hadapi Saat Menggunakan Facebook

Terlepas dari kekurangannya, Facebook tetap menjadi sumber yang bagus. Ini memungkinkan Anda untuk tetap terhubung dengan semua orang mulai dari teman sekolah menengah Anda yang lama hingga kolega dan keluarga Anda di mana pun mereka berada di dunia.

Tetapi seperti jejaring sosial lainnya, itu juga memiliki risiko yang perlu Anda waspadai. Jadi, apa masalah utama Facebook yang perlu Anda khawatirkan sebagai pengguna? Baca terus untuk mengetahui …

1. Melupakan Pemirsa Potensial Anda

Saat Anda mendapat banyak permintaan pertemanan, Anda mungkin tergoda untuk menerima semuanya. Bagaimanapun, Anda tidak ingin menyakiti perasaan siapa pun.

Namun, penting untuk mengingat siapa yang memiliki teman dari waktu ke waktu dan siapa yang mungkin melihat halaman Anda. Ada beberapa contoh orang yang mengatakan terlalu banyak di Facebook dan membayar harganya. Hindari memposting hal-hal yang dapat membuat Anda bermasalah dengan pasangan, atasan, atau polisi Anda.

Ingat, salah satu hal pertama yang dilakukan pemberi kerja ketika mereka melihat kandidat adalah menemukannya di Facebook. Banyak pelamar telah menerima lamaran pekerjaan setelah memposting konten yang tidak pantas.

2. Aplikasi Pihak Ketiga yang Tidak Aman

6 Risiko Teratas yang Kamu Hadapi Saat Menggunakan Facebook

Aplikasi pihak ketiga Facebook adalah beberapa pelanggar terburuk untuk pengumpulan data di mana pun di dunia media sosial; secara teratur menyalahgunakan alamat email dan data pengguna.

Ingat, penjahat dunia maya hanya membutuhkan beberapa informasi pribadi Anda untuk mengendalikan identitas Anda dan mengajukan kartu penyimpanan atau bahkan melakukan kejahatan atas nama Anda.

Faktanya, peneliti menemukan tautan antara aplikasi pihak ketiga di Facebook dan ransomware, iklan bertarget yang tidak diinginkan, spam, dan banyak lagi.

Oleh karena itu, penting untuk mempertimbangkan dengan cermat aplikasi pihak ketiga mana yang Anda izinkan di akun Facebook Anda. Untuk mengawasi aplikasi pihak ketiga resmi, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Klik panah di pojok kanan atas.
  2. Pilih Pengaturan dan Privasi dari menu.
  3. Di menu berikutnya, klik Pengaturan.
  4. Gulir ke bawah ke aplikasi dan situs web di panel kiri dan klik tautan.
  5. Pilih tab Aktif di bagian atas jendela.
  6. Anda dapat menggunakan layar ini untuk menghapus aplikasi dari akun Anda dan bahkan mencegahnya menghubungi Anda di masa mendatang.
TRENDING :  Apa Itu Serangan Stuffing Kredensial?

3. Menderita Kecanduan Media Sosial

Facebook adalah raja yang menyedot Anda dan membuat Anda tetap berada di situs selama berjam-jam. Ada banyak hal yang harus dilakukan: mengobrol dengan teman, melihat foto, memposting konten, bermain game, mencari teman lama, dan sebagainya.

Terlalu mudah membiarkan Facebook mencari tahu tentang hal-hal lain dalam hidup Anda, apakah itu tugas penting atau sekadar bergaul dengan teman di kehidupan nyata. Oleh karena itu, sangat penting untuk membatasi penggunaan Anda dan beristirahat dari waktu ke waktu.

Jika Anda sedang berjuang melawan kecanduan Facebook, ada beberapa hal yang dapat Anda coba:

  • Gunakan Facebook sebagai hadiah untuk menyelesaikan pekerjaan lain.
  • Hapus game yang memakan waktu terlalu lama.
  • Beristirahatlah dari Facebook selama seminggu atau lebih.

Ini mungkin terdengar sulit, tetapi ada banyak bukti di luar sana, baik ilmiah maupun anekdot, yang menunjukkan bahwa mengurangi jumlah waktu yang Anda habiskan di Facebook akan secara signifikan meningkatkan tingkat kebahagiaan Anda secara keseluruhan.

4. Pengaturan Privasi yang Dikonfigurasi dengan Buruk

6 Risiko Teratas yang Kamu Hadapi Saat Menggunakan Facebook

Sejumlah besar orang masih belum mendistribusikan pengaturan privasi yang paling dasar sekalipun. Hal ini sering kali berarti bahwa siapa pun dapat melihat profil mereka, meskipun mereka tidak memiliki akun Facebook.

Ini juga berarti Anda mempermudah pelaku kejahatan untuk mengorek informasi Anda. Dari sana, menjadi lebih mudah bagi mereka untuk melakukan penipuan identitas, meretas perangkat Anda, atau mencuri informasi perbankan Anda, yang akan menyebabkan masalah dunia nyata yang signifikan bagi Anda.

Cara termudah untuk mendapatkan gambaran umum tentang pengaturan privasi Facebook adalah dengan menggunakan pemeriksa privasi situs. Untuk memulai, lakukan hal berikut:

  • Masuk ke aplikasi web Facebook.
  • Klik panah di pojok kanan atas.
  • Pilih Pengaturan dan Privasi.
  • Klik Pemeriksaan Privasi.
TRENDING :  Cara Mengetahui Jika Akun Facebookmu Telah Diretas

Anda akan menemukan lima alat yang perlu Anda perhatikan:

  • Siapa yang dapat melihat apa yang Anda bagikan
  • Bagaimana melindungi akun Anda
  • Bagaimana orang dapat menemukan Anda di Facebook
  • Pengaturan data Anda di Facebook
  • Preferensi iklan Anda di Facebook

Setelah mengklik setiap alat, Facebook akan memberikan beberapa informasi dasar, kemudian memandu Anda melalui semua pengaturan yang sesuai untuk setiap area di jendela pop-up.

5. Penipuan Marketplace Facebook

6 Risiko Teratas yang Kamu Hadapi Saat Menggunakan Facebook

Facebook Marketplace pertama kali diperkenalkan pada tahun 2007, tetapi gagal hingga reboot pada tahun 2016. Namun, sejak peluncuran ulang, Facebook telah berkembang menjadi salah satu platform penjualan yang paling banyak digunakan di web.

Dengan meningkatnya popularitas datang lebih banyak penipuan. Beberapa penipuan yang lebih umum yang harus diperhatikan termasuk:

  • Barang Palsu: CD yang menampilkan penyelundup, pakaian desainer palsu, dan bahkan barang teknologi palsu sering kali terdaftar. Mata yang tidak berpengalaman dapat dengan mudah melewatkannya.
  • Metode Pembayaran Aneh: Penipu akan menyarankan opsi pembayaran non-tradisional, seringkali dengan dalih “menghindari komisi”. Agar tetap aman, daftar ke PayPal atau Facebook Checkout.
  • Pembayaran di Muka atau Permintaan Pengiriman: Jika penjual meminta uang di muka untuk “memesan barang” atau “membuktikan bahwa mereka adalah pembeli yang serius”, mereka harus menyetel bel alarm.

Jika Anda membeli barang berukuran besar, Anda mungkin perlu bertemu langsung dengan penjualnya untuk mengambilnya. Pastikan Anda melakukan ini di tempat umum dengan penerangan yang baik.

6. Predator di Facebook

Sayangnya, semua platform media sosial utama bermasalah dengan predator. Facebook tidak berbeda.

Menurut ketentuan penggunaan Facebook, terpidana pelaku kejahatan seksual tidak diizinkan untuk mempertahankan profil di platform. Namun dalam praktiknya, sangat sulit untuk diterapkan.

TRENDING :  Mulai Rp10.000, Yuk Cobain Paket Unlimited by.U Sekarang!

Pertimbangkan kisah pria Florida Robert Gale Wojda yang menjalani masa percobaan pada awal 2019 ketika petugas percobaannya mengetahui bahwa dia melakukan percakapan seksual di Facebook dengan seorang gadis berusia 14 tahun di Georgia.

Meskipun Wojda sekarang kembali ke balik jeruji besi dan menjalani hukuman 20 tahun, kisah tersebut menjadi pengingat yang jelas bagi para orang tua tentang bahaya menggunakan Facebook. Jika Anda adalah orang tua, pastikan untuk menggunakan aplikasi kontrol orang tua yang andal dan mendidik anak Anda tentang keamanan online.

Tentu saja, bukan hanya anak-anak yang berisiko. Facebook meluncurkan layanan kencan pada tahun 2019. Banyak orang dewasa yang menggunakan aplikasi kencan online akan terbiasa dengan masalah yang dapat dibuat oleh layanan tersebut: profil palsu, gambar cabul, dan permintaan yang tidak pantas adalah hal yang biasa.

Bersenang-senang tapi tetap aman di Facebook

Daftar risiko Facebook dapat mengganggu – bahkan mungkin cukup bagi Anda untuk mempertimbangkan untuk menghapus akun Facebook Anda.

Tetapi tidak perlu mengambil langkah drastis seperti itu. Selama Anda sadar akan risikonya, Anda bisa terus menikmati Facebook. Pastikan Anda tahu apa yang harus dilakukan jika Anda melihat salah satu masalah ini menjadi masalah yang lebih besar dalam hidup Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *