Singapura Mengesahkan Undang-Undang Pelacakan Kontak oleh Polisi
Singapura Mengesahkan Undang-Undang Pelacakan Kontak oleh Polisi

Singapura Mengesahkan Undang-Undang yang Mengatur Penggunaan Data Pelacakan Kontak oleh Polisi

Singapura telah mengeluarkan undang-undang baru yang merinci ruang lingkup akses penegakan hukum lokal ke data pelacakan kontak COVID-19. Ini dilakukan di tengah pertanyaan apakah RUU tersebut menawarkan kejelasan yang cukup dan apakah akses polisi harus dikecualikan untuk kepentingan kesehatan masyarakat.

RUU (Amandemen) Covid-19 (Tindakan Sementara) dibahas, dan akhirnya disahkan, di parlemen pada hari Selasa dengan sertifikat urgensi, memungkinkan pemerintah untuk memperkenalkan undang-undang baru yang dianggap mendesak lebih cepat. Langkah itu dilakukan beberapa minggu setelah terungkap bahwa polisi dapat mengakses data pelacakan kontak TraceTogether negara itu untuk penyelidikan kriminal, bertentangan dengan klaim sebelumnya bahwa informasi ini hanya akan digunakan ketika individu tersebut dinyatakan positif terkena virus corona.

Ini memicu kemarahan publik dan mendorong pemerintah untuk mengumumkan rencana untuk RUU baru yang akan membatasi akses polisi ke tujuh kategori “kejahatan serius”, di mana data pelacakan kontak dapat digunakan untuk investigasi kriminal, investigasi atau proses hukum. Ini termasuk kasus yang melibatkan terorisme, penggunaan atau kepemilikan senjata berbahaya, penculikan dan pelanggaran seksual yang serius.

Undang-undang baru ini juga mencakup data yang dikumpulkan melalui aplikasi pelacakan kontak digital lainnya, seperti SafeEntry Registri Lokasi Pengunjung dan token BluePass, yang dikeluarkan untuk pekerja migran dan lokal yang tinggal atau bekerja di asrama, serta mereka yang bekerja di sektor konstruksi, galangan kapal. dan proses. Data BluePass dapat dioperasikan dengan platform TraceTogether.

Diperkenalkan Maret lalu, TraceTogether mengetuk sinyal Bluetooth untuk mendeteksi perangkat seluler lain yang berpartisipasi – dalam jarak 2 meter satu sama lain selama lebih dari 30 menit – untuk memungkinkan mereka mengidentifikasi mereka yang telah melakukan kontak dekat saat diperlukan. Data yang terkumpul dienkripsi dan disimpan selama 25 hari, sebelum secara otomatis dihapus dari aplikasi atau token.

TRENDING :  Berikut 7 Keyboard Tablet Terbaik 2021

Saat ini ada lebih dari 4,2 juta pengguna TraceTogether, atau sekitar 80% dari populasi lokal.

RUU baru tidak mencakup data agregat atau anonim dan menggantikan hukum yang ada. Pejabat atau kontraktor pemerintah yang dipekerjakan oleh lembaga pemerintah yang dinyatakan bersalah atas penggunaan yang tidak sah atau pengungkapan data pelacakan kontak akan dikenakan denda hingga SG $ 20.000 atau hukuman penjara hingga dua tahun, atau keduanya.

Sistem TraceTogether dan SafeEntry akan berhenti setelah pandemi diumumkan – periode waktu yang akan ditentukan oleh pemerintah. Oleh karena itu, badan publik harus berhenti mengumpulkan data tersebut dan menghapus data pelacakan kontak pribadi yang dikumpulkan “secepat mungkin”.

Artinya, polisi tidak dapat lagi mengakses data tersebut kecuali sebelumnya telah disimpan dan digunakan dalam penyelidikan kriminal dan proses peradilan.

Dalam membahas RUU pada hari Selasa di parlemen, anggota parlemen mengajukan pertanyaan apakah rincian yang diuraikan terlalu kabur dan apakah perlu memberikan akses polisi pada risiko kesehatan masyarakat di tempat pertama.

PANGGILAN UNTUK MEMBATASI TRACETO BERSAMA DENGAN TUJUAN ASLI PELACAKAN KONTAK

Pemimpin oposisi Partai Pekerja, Pitram Singh, mencatat bahwa waktu yang terlewat yang menyebabkan pengungkapan bahwa polisi dapat mengakses data TraceTogether telah menimbulkan keraguan dan mengikis kepercayaan publik. Kurangnya empati pemerintah terhadap privasi pribadi telah mendorong beberapa orang untuk melewati kemampuan pelacakan aplikasi, seperti mematikan Bluetooth setelah check-in ke suatu lokasi, katanya.

Singh mengatakan, Partai Pekerja percaya bahwa apa pun yang membahayakan penggunaan TraceTogether harus dikesampingkan dan penggunaannya harus dibatasi pada pelacakan kontak, yang juga akan sejalan dengan jaminan asli pemerintah.

“Saya berpendapat bahwa pendekatan seperti itu juga akan meningkatkan kepercayaan, karena percakapan publik tentang privasi belum banyak disiarkan di Singapura sejauh ini,” katanya.

TRENDING :  Cara Ampuh Mempercepat Koneksimu Untuk Kerja dan Belajar Online

Bahkan polisi sudah memiliki kelimpahan alat yang memadai untuk membantu penyelidikan kriminal mereka, termasuk akses televisi genggam, pemeriksaan forensik ponsel, dan pekerjaan polisi kuno seperti penggunaan informan dan pengumpulan bukti fisik.

Meski begitu, bagaimanapun, dia mengatakan partai oposisi akan memberikan dukungannya pada RUU tersebut karena hak privasi Singapura dapat lebih terlindungi daripada tanpa RUU tersebut.

Kolega Singh, Sylvia Lim, yang juga anggota Parlemen, meminta klarifikasi lebih lanjut tentang definisi tujuh kategori kejahatan serius, yang menurutnya luas dan dapat menimbulkan ambiguitas dalam penerapannya. Dia menyarankan bahwa contoh spesifik tentang apa yang mungkin atau mungkin tidak merupakan kejahatan serius dalam kategori ini akan memberikan panduan yang lebih jelas.

Lebih lanjut mendukung posisi partainya bahwa TraceTogether seharusnya melarang akses polisi, Lim mencatat bahwa pemerintah Australia termasuk di antara negara-negara yang telah memilih untuk melarang akses tersebut ke data pelacakan kontak.

Singh juga menanyakan apakah pemerintah dapat mendeteksi apakah seseorang telah mematikan Bluetooth saat memasuki suatu lokasi dan apakah pengelakan tersebut mengindikasikan kebutuhan pemerintah untuk meninjau keefektifan TraceTogether dan, oleh karena itu, penggunaannya oleh polisi.

Menteri yang bertanggung jawab atas Inisiatif Bangsa Cerdas dan Urusan Luar Negeri, Vivian Balakrishnan, sekitar 58% orang menggunakan aplikasi pelacakan kontak setidaknya sekali sehari dan angka ini sebagian besar tetap sama bahkan setelah terungkap. Bahwa polisi memiliki akses ke data.

Namun, tidak ada rincian tentang berapa banyak yang menonaktifkan aplikasi atau konektivitas Bluetooth karena platform tersebut dirancang khusus dengan mempertimbangkan masalah privasi, katanya.

Balakrishnan menjelaskan bahwa aplikasi, setelah diaktifkan, akan meminta server pusat untuk menentukan apakah individu tersebut masuk dan pada saat yang sama sebagai pasien COVID-19. Jika ada tumpang tindih seperti itu, peringatan akan didorong ke individu sehingga mereka tahu untuk memantau kesehatan mereka untuk gejala apa pun. Mereka akan dihubungi langsung oleh petugas kesehatan jika mereka melakukan kontak dekat.

TRENDING :  Telkom Group Perkenalkan Layanan Digital TADEX

Dia mengakui bahwa beberapa orang “memainkan” sistem pelacakan kontak dan mendesak mereka untuk tidak melakukannya untuk lebih melindungi diri dari pandemi.

Menurut menteri, 350 orang telah meminta agar data TraceTogether mereka dihapus dari server pusat dalam sebulan terakhir.

Dia menunjukkan bahwa TraceTogether, dengan desain, dibuat untuk tujuan pelacakan kontak dan tidak dimaksudkan untuk digunakan oleh polisi. Data yang dikumpulkan disimpan secara lokal di perangkat atau token pengguna dan diunggah ke server pusat hanya ketika pengguna memasukkan pin, yang akan diberikan jika mereka diidentifikasi sebagai kontak dekat atau ketika token dikirim secara fisik ke otoritas kesehatan. .

“GovTech telah berusaha keras untuk membuat aplikasi yang pada dasarnya melindungi privasi pada intinya, dengan desain,” kata menteri, menambahkan bahwa platform tersebut hanya mengumpulkan data kedekatan dan tidak memperoleh GPS atau data gerak. Token tersebut juga tidak memiliki konektivitas seluler. “Ini adalah keputusan desain yang dibuat secara sadar pada saat pembuahan.”

Berdasarkan pertimbangan ini, dia mengatakan akan masuk akal untuk menyatakan bahwa untuk kebanyakan kasus, data tracetogether terbukti tidak berguna untuk digunakan polisi. Namun, dia menambahkan, bahkan penegakan hukum tidak boleh dihalangi dalam menginvestasikan petunjuk yang dapat membantu dalam penyelidikan kriminal mereka.

Memperhatikan bahwa RUU baru tidak dibuat untuk mendahulukan, Balakrishnan mengatakan pemerintah telah mengambil “langkah luar biasa ini” untuk mendorong partisipasi publik TraceTogether, sambil menjaga kepercayaan publik dalam program pelacakan kontak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *