Apa Itu Web 3.0 dan Bagaimana Dia Membantu Kita?

Web 3.0 adalah generasi berikutnya dari World Wide Web.

Meskipun web telah membuat banyak kemajuan selama bertahun-tahun, banyak pengguna tetap khawatir tentang batasan yang ditempatkan pada mereka oleh strukturnya saat ini. Karena alasan ini, antara lain, semakin banyak orang yang percaya bahwa Web 3.0 menawarkan pengalaman superior.

Inilah semua yang harus Anda ketahui tentang Web 3.0.

Web seperti yang kita kenal

Antara 1991 dan awal 2000-an, sebagian besar pengguna Web adalah konsumen konten pasif. Halaman web tersebut bersifat statis dan hanya-baca, yang berarti bahwa pengguna internet memiliki keterbatasan dalam berinteraksi secara online.

Di masa-masa awal internet, konten dikonsumsi oleh situs web statis yang dihosting oleh ISP (penyedia layanan internet) atau situs seperti GeoCities. Informasi dipertukarkan dengan kecepatan yang jauh lebih cepat dari sebelumnya, tetapi interaktivitas rendah.

Seiring kemajuan teknologi server pada tahun 1999, kecepatan koneksi Internet meningkat, membuat transisi dari Web 1.0 ke Web 2.0 lebih cepat.

Kemajuan pesat Web 2.0 di awal tahun 2000-an dan interaktivitas meningkat dengan lebih banyak pengguna yang memiliki kekuatan untuk membuat konten. Situs media sosial seperti MySpace dan Facebook telah mendorong interaktivitas karena orang-orang telah menghasilkan berbagai bentuk konten. Era Web 2.0 sebagian besar telah ditentukan oleh tiga elemen: seluler, sosial, dan cloud.

Apa itu Web 3.0?

Tim Berners-Lee, pencipta World Wide Web, menggambarkan Web 3.0 sebagai “baca-tulis-eksekusi”. Ini adalah versi web yang memberi pengguna kekuatan untuk membuat dan menjalankan alat dan perangkat lunak mereka sendiri, daripada bergantung pada orang lain untuk perangkat lunak.

Web 3.0, saat masih dalam tahap awal, menjanjikan untuk memungkinkan jaringan terbuka, tanpa kepercayaan dan tanpa izin. Ini terdiri dari beberapa elemen yang dapat berfungsi sebagai blok bangunan untuk keberhasilannya: komputasi tepi, jaringan data terdesentralisasi, grafik 3D, dan kecerdasan buatan.

TRENDING :  Cara Ampuh Mempercepat Koneksimu Untuk Kerja dan Belajar Online

Semantic Web adalah konsep yang diusulkan selama tahun 1990-an oleh anggota World Wide Web Consortium. Ini bertujuan untuk memberi makna pada kata-kata sehingga konten di web dapat dibaca mesin. Hal ini mempermudah program untuk berbagi, menghubungkan, dan membuat konten di web.

Dengan Semantic Web, program akan dapat mengatur kumpulan data yang lebih luas untuk melakukan tugas.

Misalnya, banyak konten yang saat ini tidak diberi tag, yang berarti bahwa mesin telusur sangat bergantung pada kata kunci untuk mengidentifikasi konten yang relevan. Ini dapat menyebabkan hasil pencarian yang kurang akurat. Membuat bahasa umum di Internet akan membantu pengorganisasian, pembuatan, dan penggunaan konten lebih andal.

Kecerdasan buatan akan menjadi alat penting untuk membangun web masa depan. Semantic Web memudahkan AI untuk melakukan pemrosesan bahasa alami, memungkinkan hasil pencarian yang lebih cepat dan lebih akurat, di antara manfaat lainnya.

Desain tiga dimensi akan menjadi prioritas di Web 3.0 karena pengguna akan mendapatkan keuntungan dari interaktivitas yang lebih besar dalam panduan museum dan permainan komputer. Transisi dari teks ke tampilan visual bisa menjadi bagian penting dari gerakan Web 3.0.

Jaringan blockchain menawarkan metode baru untuk menyimpan dan menggunakan data. Jaringan blockchain yang transparan dan terdesentralisasi yang dikombinasikan dengan sistem konsensusnya memungkinkan pembagian informasi yang dapat diverifikasi, berdasarkan aturan yang disepakati yang tertanam dalam kode.

Perbandingan antara Web 2.0 dan Web 3.0

Struktur Internet saat ini didasarkan pada folksonomy, sebuah metode di mana data dan konten digital diatur menggunakan tag dan label yang ditambahkan oleh pengguna untuk mengidentifikasi konten.

Halaman web ditautkan, dan data yang dibagikan antar situs sebagian besar bergantung pada pengetahuan orang banyak untuk konten mereka. Dengan Web 3.0, komputer dapat mengenali kumpulan data yang lebih luas untuk mengkategorikan konten. Ini membuatnya lebih mudah untuk melibatkan pengguna dengan konten yang lebih bermanfaat.

TRENDING :  11 Aplikasi Android Ditemukan Mencuri Data Dari Jutaan Pengguna

Perantara yang memberikan tingkat kepercayaan sosial digital di Web 2.0 cenderung lebih bergantung pada ekstraksi daripada daya tarik nilai. Mereka memiliki tingkat kekuatan tinggi yang tidak proporsional, yang membuat orang-orang di platform mereka berisiko kehilangan data yang tidak ingin mereka berikan.

Misalnya, Transmission Control Protocol / Internet Protocol membantu menentukan bagaimana komputer kami meminta data dari database yang berbeda pada server di seluruh dunia. Persentase yang signifikan dari database dan server terpusat, yang mempertanyakan seberapa besar kontrol yang dimiliki orang-orang atas data mereka.

Alat pengembangan juga sangat tersentralisasi karena hampir selalu dimiliki oleh perusahaan swasta. Ini termasuk API yang dimiliki oleh perusahaan teknologi besar seperti Facebook.

Selain itu, platform jaringan tempat pengembang bergantung untuk membangun situs web dan aplikasi bersifat pribadi secara default, yang berarti bahwa serangkaian izin yang kompleks (biasanya dari perusahaan teknologi besar) diperlukan untuk menggunakan jaringan untuk mengembangkan perangkat lunak. Hal ini membuat jaringan ditutup dengan aturan yang ketat.

Struktur data yang mendasari Internet terdesentralisasi (Web 3.0) didasarkan pada blockchain daripada database konvensional. Struktur data menghilangkan kebutuhan akan nama pengguna dan kata sandi, dan sifat blockchain yang tahan gangguan memberikan kemudahan kolaborasi antara berbagai kelompok pada proyek terbuka.

Proyek dapat dihosting di cloud terdesentralisasi dan pusat data independen, kerangka kerja yang sempurna untuk jaringan dan alat publik. Ini berarti siapa pun dapat menggunakan platform semacam itu tanpa harus mendapatkan izin dari penjaga gerbang teknologi besar atau terpusat.

Transparansi jaringan berarti bahwa Internet yang benar-benar gratis dapat dicapai karena semakin sulit bagi orang untuk menyensor atau menyertakan kode jahat dalam aplikasi mereka.

TRENDING :  Asia Menjadi Negara Terbaik Dalam Memanfaatkan Jaringan 5G

Apakah Web 3.0 Sudah Ada di Sini?

Web seperti yang kita kenal telah membantu kita dengan baik, menyediakan lautan informasi yang tak ada habisnya untuk meningkatkan kehidupan kita sehari-hari.

Meskipun demikian, ini menghadirkan banyak tantangan yang dapat diselesaikan oleh Web 3.0. Meskipun Web 3.0 menjanjikan banyak hal, jalannya masih panjang. Konsistensi yang lebih baik antara proyek Web 3.0 akan dibutuhkan untuk pertukaran informasi yang mulus. Selain itu, lebih banyak struktur perlu dibuat agar Web 3.0 benar-benar berhasil.

Sistem transaksional baru kemungkinan besar merupakan produk Web 3.0 karena blockchain menjadi lebih relevan dalam mendefinisikan insentif di berbagai jaringan di mana orang memiliki kontrol lebih besar atas data mereka dan dengan siapa mereka membagikannya.