Negara Inilah yang Menjadi Pemenang Perlombaan Global untuk AI
Negara Inilah yang Menjadi Pemenang Perlombaan Global untuk AI

AS, Cina atau Eropa? Inilah yang Benar-Benar Memenangkan Perlombaan Global Untuk AI

Investasi mengalir ke perusahaan terkait AI di seluruh dunia, dan setiap minggu kumpulan artikel lain tentang semua jenis masalah algoritmik oleh para ilmuwan dari lembaga penelitian terkemuka diterbitkan. Ini adalah fakta yang mapan bahwa kompetisi AI internasional sedang berlangsung, tetapi pertanyaannya adalah: siapa yang memenangkannya?

Bukan Uni Eropa, menurut laporan baru dari thinktank Center for Data Innovation AS. Melihat kemajuan yang dibuat oleh negara adidaya AI utama China, AS, dan UE selama dua tahun terakhir, laporan tersebut sampai pada kesimpulan yang agak memberatkan: AS masih memiliki keunggulan substansial secara global, tetapi China dengan cepat menutup celah tersebut., Sementara Uni Eropa, pada bagiannya, “terus tertinggal”.

Pekerjaan para peneliti adalah pembaruan atas laporan serupa yang dirilis oleh Center for Data Innovation pada 2019 dan menggabungkan metrik dari ketiga wilayah menjadi enam kategori terkait AI: bakat, penelitian, pengembangan, perangkat keras, adopsi, dan data. Jenis informasi yang dikumpulkan mulai dari jumlah total uang yang dikumpulkan pada perusahaan AI, hingga persentase peneliti AI dari total populasi, hingga jumlah superkomputer yang dapat diklaim setiap negara dalam 500 teratas.

Salah satu pengalihan terbesar, catat laporan itu, adalah uang. Startup AI di Amerika Serikat telah menerima lebih dari $ 14 miliar dana dari TC dan firma ekuitas swasta pada akhir 2019 – total $ 8 miliar lebih banyak daripada China dan jauh lebih banyak daripada startup. Uni Eropa dapat membanggakan pada tahun yang sama ($ 3,2 miliar).

Prospek masa depan juga tidak terlihat bagus. Dengan Inggris menyumbang 57% dari total pendanaan UE untuk bisnis AI, para peneliti memperkirakan bahwa Brexit akan menyebabkan penurunan investasi yang lebih besar di benua itu di tahun-tahun mendatang.

Selain itu, kurangnya uang untuk mendukung ekosistem startup AI adalah salah satu alasan wirausahawan kreatif menjauh dari UE. Perusahaan manajemen data Collibra, yang berasal dari Brussels, baru-baru ini pindah ke New York, misalnya; Kegiatan penelitian penutur asli Prancis, Algolia, sekarang berbasis di San Francisco.

TRENDING :  Cara Memperbaiki Android Terhubung ke WiFi Tapi Tidak Ada Internet

Pascal Marco Caversaccio adalah pendiri DAITA Technologies, sebuah startup yang berspesialisasi dalam transformasi data mentah menjadi database yang siap untuk kecerdasan buatan. Karena itu, ia mengawasi tren vc di seluruh dunia. “Pengembangan AI adalah upaya yang mahal dan membutuhkan lebih banyak uang dari pemodal ventura di Eropa,” katanya kepada ZDNet.

“Jika Eropa ingin mengimbangi Amerika Serikat dan China, jumlah investasi di startup AI Eropa harus mencapai level yang sama dengan Amerika Serikat. Jika tidak, akan sulit untuk menghasilkan kekuatan inovatif yang sama. Faktanya adalah bahwa Bahan bakar di balik pengembangan AI adalah uang dan bakat, yang antara lain tertarik pada uang, “tambahnya.

Menurut laporan itu, Uni Eropa juga menghabiskan lebih sedikit daripada pesaingnya untuk penelitian. Pada saat yang sama, China meningkatkan sarana penelitian dan pengembangan negara, yang telah menghasilkan lebih banyak dokumen AI yang diproduksi di negara tersebut. Dengan hanya di bawah 30.000 dokumen, China menyumbang 28% dari hasil penelitian AI dunia, sementara pangsa UE terus menurun dalam beberapa tahun terakhir hingga mencapai 23%; Amerika Serikat, sementara itu, memegang 18% dokumen AI.

Bagi Martin Ebers, salah satu pendiri European Society of Robotics and Artificial Intelligence Law (RAILS), solusinya harus datang dari perusahaan swasta dan sektor publik. “Uni Eropa harus memberikan insentif yang tepat,” katanya. ‘Perusahaan di AS dan China hanya bersedia menawarkan lebih banyak, yang merupakan insentif bagi para peneliti untuk pindah ke sana.’

Hasilnya, China secara efektif telah melampaui UE sebagai pemimpin dunia dalam publikasi AI dalam beberapa tahun terakhir. Namun, perlu dicatat bahwa laporan tersebut menemukan bahwa kualitas publikasi UE meningkat, sementara kualitas surat kabar China menurun.

Dalam hal perangkat keras, Amerika Serikat sekali lagi menunjukkan keunggulan yang tak terbantahkan. Melihat 15 perusahaan semikonduktor teratas di seluruh dunia, delapan berbasis di AS, versus satu perusahaan UE. China tidak membanggakan.

TRENDING :  Singapura Mengesahkan Undang-Undang yang Mengatur Penggunaan Data Pelacakan Kontak oleh Polisi

Di mana China membuat langkah besar, bagaimanapun, adalah dalam superkomputer, di mana negara itu memiliki hampir dua kali lebih banyak perangkat yang berada di peringkat 500 Teratas untuk kinerja seperti Amerika Serikat. Sejak 2012, China telah melipatgandakan kehadirannya dalam daftar: saat ini memiliki 214 superkomputer di Top500, dibandingkan dengan 113 di AS dan hanya 91 untuk UE.

Oleh karena itu, pada hampir semua metrik, UE tampaknya mengambil langkah mundur; Dan menurut para peneliti, tidak ada keraguan bahwa ini disebabkan oleh peraturan ketat yang ada di dalam blok tersebut. “Banyak orang di Eropa tidak mempercayai AI dan melihatnya sebagai teknologi yang harus ditakuti dan dibatasi daripada dirangkul dan dipromosikan”, menyimpulkan laporan tersebut, merekomendasikan agar Uni Eropa mengubah sistem regulasi menjadi “lebih kondusif untuk inovasi.”

Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR), kata para peneliti, membatasi pengumpulan dan penggunaan data yang dapat mendorong perkembangan AI. RUU tata kelola data, selain mendorong penggunaan kembali data sektor publik, juga membatasi transfer beberapa informasi; dan dengan menciptakan ruang data Eropa, regulasi tersebut dapat menghambat kemitraan global.

Laporan terbaru menunjukkan bahwa tahun lalu telah melihat hampir 40% peningkatan denda PDB yang dikeluarkan oleh UE selama 20 bulan sebelumnya, mencapai total denda $ 332 juta sejak undang-undang baru mulai berlaku. Dalam konteks ini, tidak jarang menemukan bahwa beberapa perusahaan dicegah untuk mengembangkan sistem AI sepenuhnya, karena takut didenda, bahkan untuk inovasi yang paling bermaksud baik.

Tetapi bagi Ebers of RAILS, kesimpulan yang dicapai oleh para peneliti di Center for Data Innovation tetap tidak adil. “Tentu saja, penting untuk melihat berapa banyak sistem AI yang sedang dikembangkan, berapa banyak makalah penelitian yang diproduksi, atau seberapa banyak akses ke data yang Kamu miliki,” katanya. “Tapi kritik saya adalah bahwa laporan tersebut tidak cukup sesuai dengan kerangka regulasi yang sedang dikembangkan untuk AI.

TRENDING :  Mengapa Internet Saya Sangat Lambat? Berikut 7 Alasan dan Cara Memperbaikinya

“Tentu saja, kita tidak perlu mengatur secara berlebihan semua jenis sistem kecerdasan buatan. Tetapi di beberapa area sensitif, seperti pengenalan wajah, kita perlu melihat dengan cermat bagaimana mencegah diskriminasi,” lanjutnya. “Idenya adalah bahwa kami dapat berpegang pada nilai-nilai Eropa dan mencoba untuk membuat aturan yang mencapai keseimbangan yang tepat antara inovasi dan berbagai masalah yang terkait dengan penggunaan AI.”

Alih-alih menggambarkan aturan AI yang kuat sebagai kemunduran, UE lebih suka membual bahwa mereka berada di garis depan dalam melembagakan kontrol yang lebih ketat pada algoritme. Tahun lalu, blok tersebut menerbitkan buku putih tentang AI, mempertahankan visi “teknologi tepercaya” yang mengutamakan orang dan secara tidak langsung menunjukkan batasan yang lebih longgar di negara lain.

Baru-baru ini, pengawas hak asasi manusia Eropa juga meluncurkan pedoman baru yang berusaha melarang pengenalan wajah sama sekali, ketika teknologi tersebut dapat menyebabkan diskriminasi berdasarkan atribut seperti jenis kelamin atau etnis.

Aktivis hak digital sangat berharap bahwa ketika UE merancang standar yang ketat untuk AI, negara lain akan mengikutinya. Seperti yang dijelaskan Ebers, perlindungan yang lebih baik tidak serta merta menghalangi ide-ide baru: “UE telah menjelaskan bahwa mereka ingin menciptakan pasar internal untuk AI. Eropa bisa menjadi pemimpin dalam pasar data non-pribadi, misalnya,” kata peneliti. “Anda bisa memiliki model yang berasal dari data yang ditautkan ke sensor IoT pada mesin, bukan individu.”

Dalam perlombaan menuju AI yang hanya berakselerasi, UE telah menghadapi pesaing yang kuat – dan tampaknya blok tersebut mencoba untuk mendapatkan tempat di ranah regulasi Eropa. Tantangan berikutnya adalah mengajak seluruh dunia ikut serta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *