9 Fakta Menarik Tentang Kucing Abyssinian

9 Fakta Menarik Tentang Kucing Abyssinian

Abyssinians adalah salah satu ras kucing yang paling dikenal, bahkan jika mereka bukan salah satu kucing rumahan paling umum yang biasanya Anda lihat. Mereka memiliki mantel bulu pendek yang khas, telinga runcing yang tinggi, dan tubuh ramping yang berotot dan elegan. Berikut 9 fakta menarik tentang kucing Abyssinian.

Abyssinian berarti Etiopia.

Abyssinia adalah nama awal untuk apa yang sekarang kita sebut negara Ethiopia di Afrika. Ensiklopedia Sejarah Dunia menggambarkan budaya Abyssinian kuno sebagai yang berlangsung dari abad ke-13 hingga ke-20 dari Era Kristen. Raja-raja Abyssinia mengaku sebagai keturunan Raja Salomo dalam Alkitab. Mereka memantapkan diri sebagian melalui perdagangan dengan Mesir, Arab selatan, dan budaya lain di Afrika. Hubungan ke Mesir ini mungkin berperan dalam asal usul ras kucing Abyssinian, tetapi tidak jelas.

Asal Abyssinian tidak diketahui.

Asal usul Abyssinian tidak jelas, tetapi ini adalah salah satu ras kucing tertua yang diketahui. American Cat Fanciers’ Association (ACFA) mengatakan contoh tercatat pertama dari Abyssinian adalah di Inggris pada tahun 1871. Ketika peternak mulai menciptakan lebih banyak Abyssinian, mereka mendaftarkan 12 kucing, sebagian besar dengan satu induk yang tidak diketahui, antara tahun 1900-1905. Sebuah cara yang mungkin bahwa Abyssinia mungkin dibawa ke Inggris dari Ethiopia (Abyssinia) adalah oleh para pelaut pada tahun 1868.

Catatan pertama dari salah satu kucing ini, bernama Zulu, disebutkan dalam sebuah buku yang diterbitkan pada tahun 1874, yang hanya mengatakan bahwa dia dibawa dari Ethiopia. ACFA juga mengatakan ada kemungkinan breed ini dikembangkan di Inggris dari kucing tabby. Studi genetik menunjukkan bahwa kucing mungkin berasal dari pantai Samudra Hindia dan Asia Tenggara.

TRENDING :  Cara Menghilangkan Kutu Kucing Dengan Bawang Putih

Abyssinian adalah kucing.

Situs Feline Genetics mengatakan bahwa semua kucing peliharaan adalah tabbies, dan sebenarnya itu adalah mutasi ketika beberapa kucing muncul tanpa tanda di bulu mereka. ACFA menyarankan bahwa kucing Abyssinian dibawa ke Inggris dari Ethiopia, dan kemudian dipamerkan di pameran kucing bersama dengan kucing peliharaan dan kucing liar. Mungkin Abyssinian muncul karena kucing disilangkan dengan kucing liar Afrika. Beberapa ahli mengatakan bahwa Abyssinian sangat mirip dengan kucing liar Afrika Selatan, felis lybica cafra.

Abyssinian “ditandai.”

Tidak, itu tidak berarti Abyssinian marah secara permanen ! Sebaliknya, kucing “berdetak” memiliki bulu khas yang disebabkan oleh gen yang dikenal sebagai gen agouti. Base Paws menjelaskan bahwa genetika kucing menghasilkan empat pola tabby: mackerel (garis-garis sempit), classic (swirls), bintik-bintik, dan ticked, yang berarti mereka tidak memiliki garis-garis, melainkan pita-pita warna.

Ujung ekornya harus berwarna gelap.

Asosiasi Pemelihara Kucing (CFA) menjelaskan dalam standar breed Abyssinian bahwa warna bulu mereka “hangat dan bercahaya.” Detak mereka harus terlihat dan ujung ekornya harus gelap. Kucing yang dicentang sepenuhnya akan memiliki bayangan yang lebih gelap di sepanjang tulang punggungnya. Kucing Abyssinian sejati memiliki garis-garis gelap yang memanjang dari mata dan alisnya, dan matanya harus berwarna emas atau hijau. Abyssinian adalah kucing shorthair, dan setiap hitam pada “Aby” berbulu merah mendiskualifikasi dari berkembang biak.

Abyssinians sangat cerdas.

Mereka dikenal sebagai kucing yang setia dan suka berada di sekitar manusia, tetapi tidak harus sebagai kucing pangkuan. Mereka dapat dilatih dan merupakan kandidat yang baik untuk pelatihan clicker . Mereka mungkin juga tipe kucing yang bisa melakukan trik. Kucing jenis ini mungkin mudah bosan. Mereka juga cenderung hinggap di tempat yang tinggi. Mereka bahkan dapat menggunakan cakarnya untuk membuka pintu lemari dan menyalakan sakelar lampu.

TRENDING :  Kenapa Kucing Menjilati Kita? Berikut Ulasannya

Abyssinian yang paling awal diketahui adalah taxidermied.

Seekor kucing taksidermi di Museum Zoologi Leiden di Belanda adalah kucing Aby paling awal yang dapat diidentifikasi. Itu dibeli sekitar tahun 1834-1836 dari pemasok kucing liar dan diberi label oleh pendiri museum sebagai “Patrie, domestica India,” menurut CFA.

Abyssinians bisa menjadi mumi.

Masyarakat Mesir kuno sangat menjunjung tinggi kucing sebagai hewan suci yang terkait erat dengan dewi kucing Bast atau Bastet. Kucing juga dipelihara sebagai hewan peliharaan, dan mereka memegang bagian penting dari masyarakat sehingga mereka terkadang dimumikan dan dikubur bersama pemiliknya sehingga mereka bisa bersama di akhirat, jelas Museum Sejarah Alam Carnegie. Mumi kucing di kuburan Mesir kuno sangat mirip dengan Abyssinians hari ini.

Abyssinians mempertahankan kepribadian menyenangkan mereka.

Banyak kucing yang melambat seiring bertambahnya usia, tetapi Abyssinian adalah salah satu kucing yang dikenal mempertahankan kepribadiannya yang suka bermain – main sepanjang hidupnya. Adalah umum bagi Abyssinian untuk hidup hingga 15 tahun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *